This phone spy app helps you monitor google android cell phone, regardless of whether you wish to oversee children or maybe staff try with Spyphonetools webpage

With the aid of this spy app it is possible to keep track of their cell phone calls, wording- ,WhatsApp and Facebook or myspace texts, not to mention digital slr knowledge. Additionally it enables you to privately see things such as internet physical activity, associates, schedule and geodata (Global positioning system).

Mom and dad

Fathers and mothers typically skin a challenge about ordering cell phones for youngsters. None of us will consider that in today’s marketplace the need to help you call each other well can not be underestimated. Then again, cutting-edge systems frequently become a alternatively distracting item of systems. Plus the ever before-found games usually are not the most detrimental of a evils. Although staying on line children are in danger of going into older oriented materials used or disclosing specified hypersensitive information, and up to the point just recently there was clearly only a few methods to monitoring their activities.

Spy for Cellular Phones is considered the choice. SpyPhoneTools app helps you see what your sons or daughters are performing on the web, what online websites they stop by and types of tips they publish. This will help you eliminate doable potential issues for you and your family.

Companies SpyPhoneTools

This tracking application is the perfect app for businesses.

Monitoring the workers is frequently a fairly demanding project. Sadly, customers sometimes slack off of when no one is experiencing them. So how do you ensure that your employees don’t delay and perform carefully?

The correct answer is to purchase Phone Spy App from spyphonetools. It is not necessarily a spyware, it will be the monitoring program. Our application form makes this very hard for that laborers to delay web-based in order to move aimlessly throughout the clinic. It preserves track of the precise site of everyone within your company to be able to see the length of time the patient in question spends on dinner pauses or some other routines.

Other than, using this system documenting all phone dialogues and text messages the employees will never use commercial phones for private use

This Text monitor for Android allows you to file every single outgoing and inbound phone. By making use of Text messages monitor app it is possible to viewpoint all Text message and MMS messages shipped or received through individual. Also, you are in a position to maintain a record of the images in the MMS text messages and view them from the particular profile.

This free of charge Text monitor will probably be your time to look into the information sent implementing WhatsApp and Twitter portable apps. You possibly can record and help you save every report (portraits, video and mp3 recordings) that has been traded in Facebook or myspace discussions.

It will be easy to monitor the device using this type of program even if your consumer purges the Simulator greeting card. If you this secret SMS monitor, you will get a notice when a user chooses to vary the SIM card.

The phone call and SMS monitor helps you decide and look at destination of a preferred unit owner from your very own profile. The cell phone Text message tracker purposes Wi-Fi alerts, cell towers and Gps device to trace the positioning of the observed piece of equipment.

The invisibility have on the Text message tracker allows for it to settle entirely hidden coming from the operator, regardless of if your kids are familiar with how their equipment function. The Text message phone monitor receives the most reliable info at the same time keeping undetectable because of the person of watched Android unit.

Posted in Uncategorized | Comments Off on This phone spy app helps you monitor google android cell phone, regardless of whether you wish to oversee children or maybe staff try with Spyphonetools webpage

Remote monitoring system sends email via sms Spyphone Reviews com

Android Phone Monitoring Application
FlexiSPY is definitely the community chief on the design and improvement of experienced grade mobile cellular phone checking program, and is the one specialist offering cross-platform answers for Android, BlackBerry, apple iphone, Windows Cellular, and Nokia-Symbian to customer, corporate and federal government marketplaces.
FlexiSPY invented the industrial spy cellphone in 2004, and has been gratifying customers at any time considering that. Our name as being the engineering leader emanates from developing a number of marketplace firsts like review as GPRS primarily based delivery, the only spy mobile for Maemo, are living call up interception for Android, Blackberry, apple iphone, finished invisibility on Symbian platforms, comprehensive featured distant controls, transmission compression resume and PKI/AES compression and simplicity of use and reliability required for your most demanding of programs.

Iphone Cell Phone Monitoring

We style and design, create and help all our unique materials that is why we can easily stand powering our programs with high good quality customer support which includes dwell chat, are living cellphone help with in dwelling staff members, in depth documentation and an unmatched refund policy simply because without the need of our potential customers, we have been almost nothing. Mobile misuse charges countless pounds every calendar year. Retain a tab with your charges by reviewing long phone calls, intercontinental phone calls, texts and apps that use hefty bandwidth. Retaining a tab with your children, wife or husband or better half can frequently be enlightening. This undetectable mobile phone tracker app allows you keep up with life in the kinds you love. Painless logger zero cost can be an hassle-free to utilise spy software spy for android app that is basic to set up and operates without the need of impacting phone effectiveness or utilized space.

Cell Phone Tracker Apple

Users very often want an application to trace textual content messages on phones they have, this could certainly be for spying on the small children text messages to keep them harmless from sexting, or monitoring your employees textual content messages to make sure that they do not misuse telephones.
Several people also set up the simple logger absolutely free spy for android in order to get their text messages and name logs of their emails, by doing this they may research into textual content messages, archive them and change telephones not having stressing with regards to their text messages receiving misplaced.

Posted in Uncategorized | Comments Off on Remote monitoring system sends email via sms Spyphone Reviews com

Slot Machine Repair Orange County California

When I Am Gambling For Actual Money, How To Recognize The Adventures Are Sensible? The whole set of real cash on line casino internet pages for Us citizens that most of us recommend highly are on their own audited and tested to ensure their randomly selected selection generators are fair and protected, insuring prospects have a relatively free from danger and fair natural world to experiment with in. Each one of the roulette, slot machine games, online video media poker, blackjack and baccarat video game titles were created by responsible recreation vendors who establish further make sure the reliability from the activities.
Like Aristocrat, the Novomatic games are highly easy to have fun. Up to just, each of them implemented corresponding taking part variations, does sound and so forth ., nevertheless these moments they yield way more Vegas-trend slots, mimicking the very best styles of activities generated by WMS and IGT, in the united states. And also slots-syle pokies, movie poker is furthermore hugely sought after in Australia. The most effective Aussie internet casinos offer you terrific online video poker mmorpgs given by an amazing amount of completely different vendors. You can carry out video presentation poker web for real money after all online casinos.
The very same concern on top of also applies to Paypal. Loads of casino houses now take Paypal in making deposit and cashing out. Paypal casino houses are most widespread in sites for instance the Great britain, when the United states government manage using the web gambling for actual money. One can find enough Paypal gambling establishments on the net in locations including the Great britain and Europe, and not in the us. For a second time, a lack of US Federal government restrictions allow it to be challenging for Paypal to consider taking deposit for internet casinos, or withdrawals there. Ideally this certainly will modification soon enough
A situation useful – different to Vegas gambling houses, internet casinos provide VIP enable to every one of players, as opposed to just a decided very few that enjoy for high limitations. It is true that top decrease people get even more rewards through the internet casinos, every bit as they will in Vegas. But, when it comes to the play around and service, the VIP clubs deal with all people almost like these folks were substantial-control people. Also the most compact penny competitors get wonderful perks and client care from the gambling houses, that is definitely reassuring. So, once you participate in at some of these gambling establishments, regardless of whether you are a cent participant or a large constrain player, you acquire similar range of matches, the exact same 24/7 rapid talk reinforce and therefore the comparable consumer banking various options.

Kody Do Video Strip Poker Supreme

Actual money Vegas fresh fruits pieces of equipment that you might have fun with on-line within the uk for valid cash rewards include things like Buffalo, Zeus, Wizard of Ounce, Cleopatra and Tire of Fortune. Your situation in the uk may be so different to the usa, it’s awesome. You can’t have fun playing any of these game in the usa, because the US Authorities has not yet licensed real money casino have fun with yet. Please visit our menu of United kingdom Online Casinos if you want to relax and play for real money.
Untamed Bengal Tiger slot
Read our list of software applications manufacturers and see that only the favourite and highly regarded nicknames are shown. Our collaborators will be the suppliers who have been running sold in the market for a very long time. They crafted a term for them amongst the players as well as the gambling houses. All of them have numerous wellbeing certificates in addition accolade-getting application. This computer program showcased in fantastic establishments internationally. Enjoy over the internet slots from many terrific solutions and never have to browse restlessly, and look everywhere in the internet for your just one port sport you require.
Brand new athletes at Internet based Casino receive a generous $/?/€500 pleasant discount package, so right from the start, you’re getting. Game enthusiasts will be welcomed to participate in incredible tournaments plus special deals that arise on the daily base.
Determine restricts – You are required to set up match limitations. To put it simply, lay out particularly in the event you will avoid participating. This could be a losses reduce, like for example what you can burn so that you can pause or just how many pokies spins you can be all set to play whilst not receiving prior to when you eliminate. Additionally, it is a good idea to specify a succeeding restriction; that is, fix an ambition of how a good deal of you want to be successful and stop after you obtain your objective.

Posted in Uncategorized | Comments Off on Slot Machine Repair Orange County California

Comment on Blogs about SI Outsourcing

LAMPIRAN : Comment on Blog Over The Issue of Outsourcing Information System


Afifah says:

July 17, 2010 at 2:42 am

It is very interesting to connect BSC and outsource…. further discussion?

Brian Zaugg says:

July 17, 2010 at 1:31 pm

In my experience, companies that outsource eventually become dissatisfied with SLA’s as a means of managing the outsourcer. Balanced scorecard proves more effective than simple SLA’s primarily because the outsourcing company can drive behavior with BSC and, eventually, receive the desired service behaviors from the outsourcer.



July 17, 2010 at 9:19 am

Pesertanya sebaiknya siapa saja ya pak dari perusahaan supaya pada saat implementasi lebih lancar? Terimakasih


Afifah says:

July 17, 2010 at 15:57

Salah satu perdebatan mengenai outsourcing IT atau SI adalah ketergantungan terhadap vendor pada saat operasionalisasi maupun pemeliharaan. Isu yang kedua adalah masalah kerahasiaan proses bisnis atau layanan perusahaan yang menjadi user. kayaknya menarik tuh jika Anda bersedia membahas hal ini pula… terutama bagaimana bisnis Anda mengaddress masalah ini.

Terimakasih ya…. Sukses selalu…



July 17th, 2010 at 16:18

Memang ada plus minusnya outsource atau internal development IT system….tinggal perusahaan mau menanggung resiko atau biaya yang mana. terimakasih pak..


yes company can gain benefits from outsourcing, if the process of choosing outsource vendor is valid and correct. Especially in term of maintainability..


afifah | July 19th, 2010 at 8:14 pm Your comment is awaiting moderation.

This is interesting and quite practical to provide building information models in such a way that simplify the work of construction. especially if you include feedback analysis of the model (wether it save, feasible, and so on) to help managers decide.


Jul 20, 2010 12:26 AM afifah says:

The survey’s result is interesting. Does it provide information about how much a company with outsourced information system also outsource their DBA? Thank you


I wonder, have (or can) managers formally learnt about how to manage company’s outsource or their strategic partners?


Comments for “Suzanne Rivard, Benoit A. Aubert – Information Technology Outsourcing”:

There is an article by Brian Zaugg ” Managing Outsourcing with Balanced Score card. Do you think it is applicable in relation with your discussion in your book? Thank you

Posted by afifah on 2010-07-20 15:56, email hidden.


afifah July 20, 2010 at 8:29 am

Your comment is awaiting moderation

I agree on the benefit on outsourcing. Furthermore there ar also risks that user company wants to share with provider company. There is also consequence that the personnels in both company have to endure when outsourcing some function, like development, conflict of interest etc. Do you think?


afifah says:

The information in your article has given me more insight on managing data security in HRM. I wonder if you can also discuss about secrecy term with outsource vendor? And one other thing, if I may suggest you writing with bullet point as to make your point easier spotted by all reader? Thank you


afifah says:

July 20, 2010 at 9:13 am

One of the challenge in outsourcing ERP system is its maintenance, especially when the outsource vendor is terminated, gone, mismanaged -in short no longer available for the user. User need to make sure its long run ERP maintenance at the very beginning.



afifah said…

wish you all success with the research. Why researching outsourcing in Guyana?

July 20, 2010 at 05:30 PM


afifah July 20, 2010 at 5:19 am

I agree with you. So it is a challenge as well as opportunity for local outsource company to provide good ‘best bu’ service


By afifah, July 20, 2010 @ 1:28 pm

I wonder how do you propose to keep company data’s safety and secrecy during data conversion? Thank you


July 20th, 2010 – 12:35

This is very interesting article. Could you be more spesific about the selection process in outsourcing IT people? thanks

Your comment is awaiting moderationafifah
July 20th, 2010 – 09:47Outsourcing can be treated as strategic partnership. so as other strategic initiatives, it can be successful…..or not depending on continuous evaluating and improvement in implementation. wouldn’t you agree?

  1. Your comment is awaiting moderation.

July 20th, 2010 – 09:47

Outsourcing can be treated as strategic partnership. so as other strategic initiatives, it can be successful…..or not depending on continuous evaluating and improvement in implementation. wouldn’t you agree?

  1. Your comment is awaiting moderation.

July 20th, 2010 – 09:47

Outsourcing can be treated as strategic partnership. so as other strategic initiatives, it can be successful…..or not depending on continuous evaluating and improvement in implementation. wouldn’t you agree?

July 20th, 2010 – 09:47

Outsourcing can be treated as strategic partnership. so as other strategic initiatives, it can be successful…..or not depending on continuous evaluating and improvement in implementation. wouldn’t you agree?

July 20th, 2010 – 09:47

Outsourcing can be treated as strategic partnership. so as other strategic initiatives, it can be successful…..or not depending on continuous evaluating and improvement in implementation. wouldn’t you agree?

Your comment is awaiting moderation.



JUL 20, 2010

Apakah desain Software SI ini mengakomodasi showroom dengan beberapa cabang di berbagai kota di Indonesia? atau bisa link antar departemen dalam satu showroom? terimakasih.


afifah says:

July 20, 2010 at 10:54 pm

Mungkin perlu ada model interaksi dan komunikasi antara user dan vendor pada setiap fase mulai dari desain, trial, sampai implementasi dan maintenance untuk memastikan keberhasilan outsourcing IT. Bisa dipetakan dari project yang sukses?


afifah July 30, 2010 at 6:32 am

Your comment is awaiting moderation.

as long as the community has what it takes for uoutsourcing right? that brings the issue to proper education.


afifah Says:
July 30th, 2010 at 10:36 am

insourcing also provide more control over functions that are being outsourced.

Posted in Uncategorized | Comments Off on Comment on Blogs about SI Outsourcing



Oleh Afifah Inayati


Penerapan sistem informasi dalam organisasi semakin nyata dibutuhkan untuk membantu organisasi menjalankan kegiatannya, termasuk mengelola sumber daya dan mengambil keputusan. Kompleksitas sistem informasi yang dibutuhkan akan sangat tergantung pada kebutuhan organisasi. Namun ternyata tidak semua organisasi memiliki sumber daya yang dibutuhkan untuk membangun, menjalankan, memelihara, dan mengembangkan sistem informasi. Inilah yang mendorong kebutuhan untuk melakukan outsource sistem informasi di Organisasi.

Perkembangan Outsourcing semakin pesat dihampir seluruh belahan dunia karena organisasi memandangnya sebagai cara mencapai tujuan, mengurangi biaya, meningkatkan kepuasan pelanggannya, serta upaya efekrivitas dan efisiensi lainnya. Namun, seperi layaknya inisiatif organisasi lainnya, Outsourcing memiliki kekurangan atau resiko tersendiri. Ini menuntut pengelolaan tersendiri untuk memastikan keberhasilannya dalam jangka panjang.

Makalah ini membahas implikasi keuntungan dan kelemahan outsourcing dan beberapa faktor kritis yang perlu diperhatikan perusahaan dalam melakukan outsourcing yang berhasil.


Ada beragam definisi dan batasan mengenai outsourcing. Namun cukup dapat disepakati pemahaman bahwa outsourcing merupakan inisiatif organisasi untuk mengalihkan seluruh atau sebagai pekerjaan dalam proses bisnisnya ke pihak luar yang menyediakan layanan jasa yang dibutuhkan. Outsourcing melibatkan kegiatan mengalihkan fungsi bisnis tertentu kepada penyedia dari luar organisasi melalui suatu kontrak (1). Bentuk kerjasamanya yang resmi dengan kontrak, sehingga orang juga mengenal istilah subcontracting (di Indonesia orang sering menyingkatnya menjadi subkon). Jika penyedia jasa / provider berada di negara lain, maka outsorcing dikenal juga sebagai offshoring (offshore outsourcing). Nearshoring adalah outsourcing menggunakan provider lokal atau berada pada region yang sama dengan user. Jika kegiatan outsourcing ini terkait dengan kegiatan strategis perusahaan, seperti pembenahan sistem informasi, penyusunan sistem fungsional perusahaan, dsb, maka disebut strategic outsourcing.

Kemudian muncul pula istilah rightshoring yang dipicu oleh diskusi mengenai keuntungan dan kelemahan offshoring dan nearshoring, yang sebenarnya mengacu pada restrukturisasi SDM  dalam organisasi untuk menemukan kombinasi pekerjaan yang tepat yang akan dialihkan ke negara lain  atau dikerjakan di lokal. Umumnya perusahaan mengalihkan keluar proses yang sederhana dan tidak terlalu penting dan memelihara / mengerjakan di dalam perusahaan proses yang rumit serta penting. Dengan demikian selain dapat meningkatkan pelayanan pelanggannya, perusahaan tetap memegangi kontrol atas bisnisnya (outsourceindia). Dengan demikian organisasi dapat menjadi lebih kompetitif dan bijak dalam melaksanakan bisnisnya.

Dilema dan kontroversi terkait outsourcing kemudian memunculkan ide mengenai insourcing yaitu pendelegasian pekerjaan oleh organisasi kepada entitas internal lain, namun tidak termasuk bagian dari organisasi. (2) Umumnya diberikan kepada tim spesialis yang berkompetens memberikan layanan yang dibutuhkan. Insourcing memungkinkan perusahaan mengontrol lebih baik.


Ada beragam alasan perusahaan melakukan outsourcing. O’brien (2007) menyebutkan alasan perusahaan melakukan outsource adalah:

  1. Mengurangi dan mengendalikan biaya operasional.
  2. Meningkatkan fokus perusahaan
  3. Mendapatkan akses ke kemampuan berkelas dunia
  4. Sumber daya internal dapat digunakan untuk tujuan lain
  5. Perusahaan tidak memiliki sumber daya internal yang diperlukan
  6. Manfaat reengineering dipercepat
  7. Fungsi (yang dioutsource) sulit dikelola secara internal atau sudah tidak terkendali
  8. Ketersediaan pendanaan dari modal
  9. Resiko dibagi (antara perusahaan pengguna dan penyedia jasa outsource)
  10. Ada suntikan dana

Alasan lain perusahaan melakukan outsource adalah (3):

  • Penghematan biaya — penurunan biaya layanan bisnis yang meliputi kegiatan pengurangan skup pekerjaan, pendefinisian tataran kualitas, menentuan kembali harga-harga (re-pricing), negosiasi ulang, restrukturisasi biaya. Penghematan juga terjadi karena adanya kesenjangan upah antar negara ketika perusahaan melakukan offshoring
  • Fokus pada bisnis inti — sumber daya (investasi/modal, manusia, infrastruktur) dipusatkan untuk mengembangkan bisnis inti perusahaan. Outsourcing IT menjadi salah satu yang paling jamak dilakukan oleh perusahaan yang membutuhkan dukungan sistem IT untuk mendukung bisnisnya, kepada perusahaan yang memang memiliki bisnis inti IT.
  • Restrukturisasi biaya — Outsourcing dapat mengubah rasio perbandingan biaya tetap dan biaya variabel dengan memindahkan beberapa item biaya tetap ke biaya variabel, dan biaya variabel menjadi lebih mudah diprediksi.
  • Peningkatan kualitas — Penetapan SLA (service level agreement) dalam outsourcing yang baru akan meningkatkan kualitas perusahaan dalam berbisnis
  • Pengetahuan  — akses ke properti intelektual, pengalaman dan pengetahuan yang lebih luas
  • Kontrak — Layanan diberikan secara formal dengan adanya kontrak yang mengikat, disertai penalti dan konsekuensi legal. Hal ini tidak ada jika pekerjaan dilakukan secara internal.
  • Pengalaman operasional — perusahaan mendapatkan akses ke praktek terbaik (best practice) yang dianggap terlalu sulit atau memakan waktu jika dikembangkan secara internal.
  • Akses talenta — perusahaan mendapatkan akses yang lebih luas ke orang-orang bertalenta di bidangnya, memastikan ketersediaan keterampilan terutama di bidang yang membutuhkan ilmu dan teknik.
  • Manajemen kapasitas— metode pengelolaan kapasitas layanan dan teknologi ditingkatkan dengan resiko ditanggung juga oleh penyedia / supplier.
  • Katalis Peruabahan — Organisasi dapat menggunakan persetujuan outsourcing untuk melakukan peruabahan yang tidak dapat dilakukan sendiri.
  • Memperluas kapasitas inovasi — Semakin banyak perusahaan yang menggunakan pengetahuan yang dimiliki penyedia jasa untuk melengkapi keterbatasan kapasitas inovasi internal
  • Mengurangi waktu pemasaran — ada percepatan pengembangan/produksi karena ada tambahan kemampuan yang dibawa oleh pemasok/penyedia.
  • Komodifikasi — tren menstandardisasi proses bisnis. Layanan IT dan aplikasi yang memungkinkan terjadi pembelian pada harga yang tepat mendukung bisnis mendapatkan akses ke layanan yang sebelumnya hanya diperuntukkan untuk perusahaan besar.
  • Manajemen Risiko— dengan adanya rekanan dengan penyedia outsource, resiko berkurang, apalagi jika rekanan tersebut lebih mampu menyediakan jalan keluar atas masalah.
  • Modal Ventura— di beberapa negara, modal pemerintah disandingkan dengan modal swasta untuk memulai bisnis di negara tersebut.
  • Manfaat Pajak— beberapa negara menawarkan insentif pajak untuk memindahkan operasi manufaktur ke negara lain untuk mengimbangi pajak perusahaan yang tinggi di satu negara.
  • Skala — perusahaan yang melalukan outsource pada umumnya lebih siap peningkatan atau penurunan produksi yang sifatnya temporer maupun permanen
  • Menciptakan waktu senggang — karyawan mungkin menginginkan mengalihkan tugas mereka ke pihak lain untuk mengoptimalkan kesembangan kehidupannya.


Perubahan yang terjadi dalam organisasi ketika memutuskan untuk melakukan outsourcing memunculkan beberapa implikasi, yang bisa dipandang positif maupun negatif. Implikasi outsourcing antara lain:

  1. 1. Perubahan Konstelasi SDM Organisasi

Outsourcing berarti ada peralihan pekerjaan oleh SDM yang berbeda dalam organisasi yang melibatkan pihak eksternal. Ketika perusahaan melakukan outsourcing SI, perubahan konstelasi SDM organisasi dapat terjadi pada orang yang melakukan pengembangan SI dan orang yang tergantikan oleh adanya SI yang sudah dikembangkan. Sedikit berbeda dengan komputerisasi atau otomatisasi proses yang dapat berakibat pada efisiensi SDM besar-besaran, outsourcing SI lebih berimplikasi pada tuntutan SDM untuk belajar sistem yang baru dan mengoptimalkannya untuk mendukung pekerjaannya. Inilah yang menjadikan tuntutan akan personil outsource yang handal sangat terasa pada awal fase outsource SI di organisasi. Selain mengembangkan, vendor juga harus memastikan sistem dapat berjalan yang berarti memberdayakan setiap personil yang ada dalam atau terkait dengan organisasi, melalui training dan mentoring support.

Sejalan dengan waktu, akan terjadi penggantian (turnover) SDM baik oleh pengguna maupun vendor yang disesuaikan dengan kebutuhan pada setiap fase, namun seringkali juga dilandasi oleh alasan penghematan biaya. Ini berimplikasi pada kualitas SDM yang semakin menurun yang bila kurang diawasi akan menurunkan kualitas proses dan hasil kerja. Alih-alih mendapatkan kemajuan dan pengembangan proses dan hasil bisnis, organisasi justru menuai ketidakpuasan yang semakin banyak. Ini merupakan resiko kualitas yang menjadi salah satu implikasi negatif yang dihadapi organisasi ketika melakukan outsourcing. Faktor penyebabnya antara lain (3):

  1. Sikap mengambil untung (opportunism) dari pemasok karena insentif yang kurang sesuai
  2. Ketidaksamaan Informasi (information asymmetry) yang menyebabkan pekerjaan justru menjadi kurang efisiensi karena adanya kegagalan dan pengulangan perbaikan
  3. Spesifikasi aset (asset specificity) yang tinggi sehingga justru beresiko biaya tinggi
  4. Biaya pindah (switching cost) pemasok yang tinggi sehingga perusahaan berpikir ulang untuk mengganti pemasok yang menunjukkan kinerja tidak memuaskan.
  5. Komunikasi buyer-supplier yang buruk
  6. Kapabilitas, sumber daya, dan kapasitas pemasok kurang memadai
  7. Kekuatan kontrak yang tidak memadai untuk mendorong komitmen
  8. Kemampuan pengujian (testability) dan mengkaji (criticality) dari kedua pihak

Organisasi dapat mengatasi hal ini dengan memastikan kontrak kerja yang secara detail membahas kegiatan beserta targetnya pada setiap fase pekerjaan. Di dalamnya perlu mencantumkan spesifikasi SDM yang dilibatkan. Beberapa perusahaan di Indonesia mensyaratkan keterlibatan dalam proses seleksinya. Opsi ini umumnya diambil oleh perusahaan dengan sistem seleksi yang mapan, atau memiliki tim seleksi yang kompeten.

Menyadari bahwa kepuasan personil yang melaksanakan tugas berpengaruh pada pencapaian kulitas pekerjaan yang optimal, beberapa perusahaan memasukkan karyawan ourcource dalam survei kepuasan karyawannya dan menjadikannya sebagai feedback terhadap perusahaan outsorce yang mempekerjakannya. Kredibilitas perusahaan outsource dalam mengelola dan mengembangkan SDM-nya pun dapat menjadi salah satu pertimbangan dalam pemilihan vendor outsource.

  1. 2. Perubahan Level Layanan dan Produk Organisasi

Perusahaan memiliki kontrol penuh ketika pekerjaan dilakukan sendiri. Ketika melakukan outsourcing, sebagian proses dan kewenangan pengendalian dialihkan ke vendor outsource. Ini berarti ada resiko kualitas yang dihadapi oleh organisasi, yang terkait dengan produk dan jasa organisasi sendiri, maupun produk dan jasa vendor SI yang digunakan oleh organisasi. Kualitas layanan umumnya tertuang dalam Service Level Agreement (SLA) dalam kontrak. Namun belakangan SLA dianggap kurang memadai karena :

  1. SLA tidak didefinisikan dengan baik termasuk pengukurannya.
  2. Level SLA ditetapkan dengan pertimbangan biaya yang menjadikan kurang sesuai dengan kebutuhan perusahaansebenarnya
  3. Terjadi perubahan level layanan yang dibutuhkan ketika dikaitkan dengan kebutuhan strategis perusahaan
  4. Kepentingan stakeholder organisasi yang menjadikan SLA sulit ditetapkan untuk memuaskan semua. CEO mungkin masih menganggap kualitas rendah masih dapat diterima jika harganya tepat, namun tim manajemen dan pelanggan dapat merasakan ketidakpuasan karena penurunan pencapaian kualitas, sedangkan vendor akan menganggap SLA yang diterima sebagai maksimum pencapaian yang diharapkan dan dibutuhkan perusahaan (wikipedia)

Penyampaian pekerjaan yang tidak sempurna sering kali sulit dideteksi karena user dapat menjadi tidak puas dan berhenti meminta bantuan helpdesk namun tidak melaporkannya. Untuk mengatasi hal ini, perusahaan dapat melalukan survei kepuasan pelanggan untuk mendapatkan feedback dari pelanggan internal maupun eksternal mengenai produk dan jasa SI. Dengan demikian perusahaan dapat mengambil tindakan untuk memperbaiki atau mengantisipasi keluhan pelanggannya.

Zaugg (7) mengusulkan penerapan Balanced Score Card untuk menyempurnakan pengukuran kinerja vendor outsourcing. Dengan konsep ini, kegiatan outsourcing dapat dihubungkan langsung dengan key performance indicator (KPI) perusahaan dengan metode pengukuran yang sesuai dengan apa yang sudah diterapkan di perusahaan.

  1. 3. Perubahan Produktivitas dan Transformasi Organisasi

Investasi pada SI sendiri merupakan suatu resiko yang diperhitungkan (calculated risk) yang dilakukan perusahaan dengan harapan ada perolehan (gain) yang lebih besar, atau menjadikan perusahaan menjadi lebih kompetitif. Outsourcing SI dapat menyulitkan organisasi dalam menentukan produktivitasnya. Alih teknologi yang tidak dilakukan sendiri seringkali tidak menggambarkan peningkatan prosuktivitas yang sesungguhnya ketika dilakukan dengan outsource. Perusahaan dapat kelihatan lebih produktif dengan menyewa ornag lokal lebih sedikit dan mengalihkan pekerjaan ke negara lain yang biaya SDMnya lebih rendah namun menggunakan teknologi yang belum tentu lebih baik daripada di dalam perusahaan sendiri. Satu personil yang menggunakan mesin berteknologi tinggi bisa jadi menghabiskan biaya yang sama atau bahkan lebih besar dari beberapa personil bekerja dengan teknologi sederhana dengan upah rendah.

Perusahaan dapat mengatasi hal ini dengan memusatkan produktivitas pada alat dan metode operasi yang memungkinkan pekerja mengerjakan lebih banyak pekerjaan (wikipedia).  Dengan demikian perusahaan benar-benar bergerak maju, bukannya menjadikan dirinya kuno (obsolete) secara tersamar.

Resiko lain yang dihadapi oleh organisasi adalah ketika memasukkan outsource sebagai bagian dari proses transformasinya namun tidak berhasil mewujudkannya. Kegagalan dapat terjadi ketika vendor berlebihan dalam mengemukakan kemampuaannya dalam membantu perusahaan bertransformasi. Perusahaan dapat mengatasi hal ini dengan melakukan studi banding dan benchmarking secara detail. Dalam hal ini, proses pemilihan vendor yang bersih dan profesional menjadi sangat penting. Organisasi perlu memiliki kriteria yang dijalankan secara konsisten untuk mendapatkan persetujuan (deal) ya g terbaik (best buy).

  1. 4. Tuntutan Penguasaan Bahasa

Organisasi atau perusahaan yang menggunakan call centers sebagai bagian dari pengembangan Sinya berhadapan dengan resiko pengalaman pengguna akhir (end user experience) yang kurang memuaskan karena penurunan kualitas ketika layanan dialihkan ke luar. Hal ini akan semakin diperparah jika perusahaan melakukan offshoring, dimana vendor memiliki bahasa dan budaya yang berbeda. Pelanggan umum sering kali menemukan perbedaan aksen, penggunakan istilah dan kalimat yang digunakan petugas call center menyulitkan pemahaman karena tidak ada bantuan (clue) visual lainnya dalam berkomunikasi. Selain itu, kurangnya pengetahuan area dan geografis juga dapat memperburuk penjelasan dan komunikasi call center. (3)

Perusahaan dapat mengatasi hal ini dengan membuat spesifikasi informasi yang perlu diberikan kepada pelanggan dan melakukan simulasi call center untuk memastikan kemampuan personil call center dalam berkomunikasi dan memberikan penjelasan. Beberapa vendor di Asia sudah mulai melatih karyawannya untuk mampu menggunakan bahasa inggris dengan aksen tertentu (American atau British).

  1. 5. Isu Keamanan dan Kerahasiaan

Sebelum outsourcing, organisasi  bertanggung jawab sepenuhnya atas semua keputusan dan tindakan manajemen maupun perilaku karyawannya. Praktek beberapa perusahaan saat ini yang mengalihkan status karyawan yang semula karyawan perusahaan menjadi karyawan outsource mengandung arti karyawan tersebut tidak secara langsung bekerja dan bertanggung jawab kepada perusahaan. Perkaitan dengan SI yang mengelola data dan informasi penting bagi perusahaan, kondisi ini berpotensi resiko tersendiri.  Salah satu isu yang paling sering muncul adalah isu keamanan. Tindakan Fraud adalah yang paling banyak dibahas karena dianggap paling banyak muncul ketika melibatkan outsource. Ketika sebuah bank melakukan outsource SI terkait kartu kreditnya, muncullah resiko penggandaan kartu kredit ilegal, atau pencurian kartu kredit ketika petugas call center meminta data rahasia pelanggan seperti password dengan alasan perbaikan sistem atau penambahan jasa lainnya.

Penanganan masalah keamanan sering kali harus melibatkan pihak ketika, misalnya konsultan keamanan bahkan sampai pada instansi keamanan seperti kepolisian. Perusahaan dapat melakukan pendekatan sistemik dan edukatif. Pendekatan sistemik dilakukan dengan membuat ketentuan, batasan, dan rancangan sistem yang menghambat orang melakukan otorisasi terhadap suatu tindakan tanpa pengecekan terlebih dahulu. Sedangkan pendekatan edukatif dilakukan dengan memberikan informasi dan sosialisasi tindakan keamanan (security & safety precaution) yang dapat dilakukan pelanggan terhadap akunnya.

Keamanan di dalam perusahaan sendiri dapat dilakukan dengan memberikan akun tersendiri untuk karyawan outsourcing sehingga tidak dapat mengakses informasi perusahaan secara penuh seperti layaknya karyawan internal perusahaan. Beberapa perusahaan membuat kebijakan otorisasi, batasan penggandaan dokumen dan file, serta ketentuan arsip atau penyimpanan.

  1. 6. Isu ketenagakerjaan

Baik di Indonesia dan negara-negara lain di Amerika, dan Eropa mulai muncul persepsi negatif terkait outsourcing di berbagai bidang terkait status karyawan dan kondisi ketenagakerjaan. Outsourcing dianggap memperkecil kesempatan kerja, terutama di Amerika dan Eropa yang menghadapi kenyataan banyak pekerjaan dialihkan offshore.  Eropa bahkan membuat aturan Transfer of Undertakings (Protection of Employment) untuk membatasi offshoring.

Di Indonesia isu yang paling menyeruak keluar ialah keamanan pekerjaan (work security) terkait status karyawan. Karyawan outsource berstatus kontrak yang menjadikan posisinya labil dan tidak aman. Karyawan kontrak hampir tidak memiliki kesempatan pengembangan dan karir. Pukulan yang berat dirasakan oleh karyawan yang dipertahankan oleh perusahaan tetap di “meja” yang sama, namun kini dengan status berbeda, yaitu outsource. Karyawan merasa disisihkan dan berpotensi menurunkan motivasi yang berujung pada tidak terjaganya kualitas pekerjaan. Perusahaan yang tidak menganggap SI sebagai core competence akan menjadikan bagian dan kegiatan SI sebagai outsource sepenuhnya.

Penerapan konsep dan sistem Manajemen Sumber Daya Manusia yang tidak hanya sesuai dengan aturan tetapi juga mengedepankan retensi dan pengembangan karyawan dapat menjadi solusi bagi perusahaan. Pendekatan ini lebih kompleks dan tidak selalu menarik bagi perusahaan karena nilai ekonomis yang tidak segera dirasakan. Namun, Baldwin, Irani, & Love (4) menjelaskan bahwa perusahaan kini lebih dipengaruhi oleh faktor daripada biaya dalam melakukan outsourcing IS. Ini menjadikan proses pengambilan keputusan menjadi lebih kompleks, karena ada perspektif politis, isu manusia dan organisasi yang mempengaruhi akankah dan bagaimana organisasi akan melakukan outsourcing SI dan TI. Ditemukan bahwa pertimbangan utama dalam keputusan outsourcing adalah  pengurangan resiko dan ketidakpastian dalam pengelolaan teknologi yang ada di perusahaan. Dengan demikian perusahaan perlu memiliki perspektif jangka pendek dan jangka panjang dalam mengkaji konsekuensi melakukan outsourcing.


Grover, Cheon, & Teng (5) mengidentifikasi ada lima fungsi komponen IS yang sering di-outsource, yaitu pengembangan aplikasi, operasi sistem, telekomunikasi, dukungan end-user, dan perencanaan serta manajemen sistem. Penelitiannya menemukan bahwa keberhasilan outsourcing terkait pula dengan seberapa jauh perusahaan mengalihkan fungsi operasi   sistem dan  telekomunikasi. Selain itu Grover juga menjelaskan perlunya kemampuan menjalin hubungan dengan penyedia (provider) sehingga mendapatkan kualitas terbaik karena kepercayaan, kerjasama, dan komunikasi merupakan aspek-aspek yang menentukan keberhasilan outsourcing.

Hal ini dikuatkan pula oleh penelitian Lee & Kim(5) yang menyimpulkan bahwa membangun kerekanan (partnership) yang berkualitas merupakan prediktor kunci dari keberhasilan outsourcing. Oleh karena itu penggunaan kerangka perspektif sosial dalam kerjasama outsourcing dapat menjadi lebih penting daripada sekedar melihat outsourcing sebagai hubungan economis. Untuk membangun hubungan sosial antara user dan provider maka diperlukan participatisipasi, komunikasi, information sharing, dan dukungan manajemen puncak. Studi ini menemukan pula hubungan negatif antara outsourcing dengan hubungan berbasis age dan saling ketergantungan. Ini mengindikasikan bahwa selain tidak perlu membangun hubungan yang membedakan usia, baik user dan provider perlu memiliki kemandirian tersendiri dalam menjalankan fungsi masing-masing sembari melakukan kontraknya.

Pakar outsource SI dari Compaq Computer Corp, Wendell O. Jones (6) mengidentifikasi langkah-langkah yang dapat memastikan keberhasilan pelaksanaan outsource SI, yaitu:

1. Mendefinisikan Tujuan

Outsourcing harus dilakukan secara seksama, sistematis dan tujuan yang eksplisit. Dengan demikian perusahaan akan terhindar dari sengketa kontrak dengan vendor atau penerima layanan yang mungkin terjadi ketika layanan ternyata tidak membaik tetapi justru bertambah buruk setelah ada outsource. Perusahaan juga dapat memasukkan pertimbangan strategis dan taktis dalam outsourcing.

Outsourcing dapat diterima untuk departemen yang berbiaya tinggi namun tidak dapat dikurangi atau dihilangkan fungsinya. Outsourcing di area ini akan membantu perusahaan bersaing secara global ketika ada peningkatan pelayanan dengan biaya yang hemat.  Outsourcing tidak dapat menjadi alasan perusahaan untuk melepaskan diri dari fungsi yang selama ini tidak dikelola dengan baik. Perusahaan perlu memahami biaya dari suatu fungsi dan cara mengelola secara efektif sebelum memutuskan untuk mengalihkannya pada vendor. Jika tidak, maka perusahaan belum tentu mendapatkan nilai tambah dari outsourcing dan besar kemungkinan akan gagal atau tidak menguntungkan

Evaluasi manfaat outsource perlu dilakukan perusahaan  setiap 3-4 tahunan, mengingat perubahan kondisi pasar selalu terjadi, atau ketika ada perubahan internal baik proses, industri, maupun teknologi yang dibutuhkan.

2. Melakukan Outsource dengan Alasan yang Tepat

Potensi keuntungan dan kerugian outsourcing perlu diperiksa pada level tactis and strategis. Kerugian potensial outsourcing termasuk alasan yang salah, kehilangan kendali atas sumber daya, kehilangan personil yang terlatih di area bisnis organisasi dan telah menjadi bagian dari keluarga besar organisasi, serta resiko vendor outsourcing vendor tidak mampu memberikan manfaat yang diinginkan atau gagal memberikan layanan yang dianggap penting.

3. Menjawab Pertanyaan Kunci

Isu outsourcing seharusnya menjadi bagian dari isu yang lebih besar terkait bagaimana fungsi-fungsi dalam organisasi dievaluasi kesesuaiannya untuk outsource ya ng tepat bagi organisasi. Pertanyaan-pertanyaan berikut perlu dijawab dalam proses evaluasi tersebutu:

  • Apakah kompetensi inti organiasasi?
  • Fungsi support korporat yang mana yang tidak integral atau dekat sekali keterkaitannya dengan kompetensi inti?
  • Hambatan apa yang mungkin muncul dari budaya organisasi?
  • Apa dampaknya secara  lintas fungsi?
  • Dapatkah organisasi membenahinya secara internal sebelum mempertimbangkan outsourcing?
  • Apa yang akan dicapai lebih baik dengan menggunakan vendor luar?
  • Apa tujuan yang ingin dicapai organisasi melalui outsourcing?
  • Bentuk hubungan seperti apa yang paling sesuai antara organisasi dengan vendor?
  • Bagaimana organisasi akan mengatasi isu manusia/karyawan?

4. Menggunakan Pendekatan Metodikal

Proses memutuskan apakah outsourcing dapat dipertanggungjawabkan melibatkan beberapa langkah dan fase, antara lain: mengidentifikasi kebutuhan dan persyaratan, menyiapkan dan mendistribusikan permintaan proposal (Request for Proposal / RFP), mengkaji proposal yang masuk, mengevaluasi vendor, menegosiasi kontrak, dan implementasi outsourcing. Mengadopsi metodologi yang mencakup langkah-langkah yang beragam tersebut perlu dilakukan dan direncanakan agar ada proses evaluasi yang menyeluruh. Seperti halnya kegiatan pengembangan aplikasi yang dipandu oleh metologi tertulis, upaya memilih dan mengimplementasi outsourcing perlu dilakukan dan didokumentasi secara sistematis. Fase-fase yang perlu ada adalah:

  • Fase Perencanaan. Tujuan dan skup outsourcing didefinisikan sebelum diputuskan untuk dilanjutkan. Perencanaan meliputi waktu, budget dan sumber daya yang dibutuhkan.
  • Fase Analisis. Baselines ditentukan beserta spesifikasi target atau SLA untuk vendor. Hubungan antara fungsi SI yang dialihdayakan dengan fungsi lainnya yang tetap dipertahankan in-house diperjelas sehingga kontrak vendor rinci dan mencakup interfaces yang tepat. RFP disusun dan tanggapan dikumpulkan dari vendor, kemudian dievaluasi, lalu diputuskan akan menggunakan vendor yang mana.
  • Fase Desain. Proses negosiasi dilanjutkan dengan vendor yang dituangkan dalam kontrak yang disetujui secara sah.
  • Fase Implementasi. Merupakan transisi dari penyediaan layanan secara in-house kepada outsourcing.
  • Fase Operasional. Hubungan outsourcing vendor dikelola dan dipelihara, disertai negosiasi ulang ketika ada perubahan  hubungan dan implementasinya.
  • Fase Terminasi. Pada akhir masa kontrak, keputusan perlu dibuat untuk menegosiasikan kontrak berikut dengan vendor baru atau yang ada. Siklus kemudian berulang kembali. Kadang kala organisasi juga ingin memutuskan apakah fungsi yang semula dialihdayakan keluar akanm dikembalikan ke dalam (insourcing).

5. Mempertimbangkan Seluruh Pemegang kepentigan (Stakeholders)

Manager yang sudah memutuskan untuk melakukan outsourcing harus mampu memprediksi dampak yang mungkin muncul terhadap pemegang kepentingan organisasi, termasuk pemilik/pemegang saham, pelanggan, pemasok, dan karyawan. contohnya, berita bahwa perusahaan akan melakukan outsource bisa saja memunculkan persepsi pemegang saham bahwa organisasi sedang berada dalam masalah atau justru sedang melakukan perbaikan, yang dapat berakibat harga saham naik. Setelah mengantisipasi dampak outsourcing, manager memasukkannya dalam perencanaan outsourcingnya.

6. Melibatkan Orang yang Tepat
Pada awal evaluasi, perlu diidentifikasi personil atau pihak yang bertanggung jawab atau memimpin proses, melakukan analisis, dan mengambil keputusan. Personil yang terlibat tergantung pada fungsi yang akan dialihdayakan dan kondisi yang menyertainya. Sponsor dan penanggung jawab eksekutif diperlukan ketika melibatkan politik kantor yang membutuhkan dukungan orang yang penting. Untuk outsourcing yang lebih besar, manajemen puncak berperan lebih banyak, sedangkan usaha yang lebih kecil cukup melibatkan jajaran manajer menengah, dengan dukungan atasannya.

Tim membutuhkan kombinasi antara peran manajerial dan teknikal, yang melibatkan perwakilan user yang menentukan skup dan resiko. Besarnya tim tergantung pada skup dan besaran proyek. Umumnya tim kecil lebih efektif daripada tim besar. Oleh karena itu pada fase perencanaan biasanya tim yang terlubat berupa tim kecil dan semakin besar ketika memasuki fase analisis dan berikutnya. Tim dengan anggota penuh waktu lebih fokus dibandingkan paruh waktu, meskipun biaya lebih tinggi. Ini lah sebabnya tim penuh waktu diterapkan untuk proyek yang cukup besar. Sebaiknya tim memiliki anggota yang berpengalaman outsourcing untuk mendapatkan pemahaman mengenai isu , hambatan, biaya dan kenyataan lain yang mungkin muncul. Inilah sebabnya sering kali dibutuhkan konsultan luar.

Jika outsourcing mengancam status quo dalam organisasi – biasanya muncul ketika alasan outsourcing dipicu oleh biaya tinggi dan kinerja rendah – pertimbangan dan evaluasi secara internal dapat menjadi kurang dapat diandalkan sehingga perlu memanggil pemeriksa dari luar.

7. Memahami Vendor

Manager perlu waspada agar tidak dirancukan oleh organisasi lain yang membayar untuk layanan umum dari vendor. Setelah mempersempit alternatif vendor yang memiliki harga dan layanan yang sepadan dengan kemampuan serta kebutuhan perusahaan, negosiasi dapat dilakukan terhadap 2-3 vendor paling sesuai untuk kemudian memilih penawaran yang terbaik. Manajer dapat meminta bantuan eksternal untuk membimbing dalam mengevaluasi vendor dan proses negosiasi. Penting untuk diperhatikan bahwa vendor mampu dan sudah menyesuaikan pendekatannya dengan perusahaan dan memperbaharui stafnya.

8. Menyadari bahwa Outsourcing bukan proses Mutlak

Outsourcing menyeluruh mengalihkan alat, staf dan tanggung jawab untuk memberikan pelayanan kepada vendor. Outsourcing selektif mengalihkan fungsi SI tertentu kepada vendor dan memelihara yang lainnya secara inhouse. Jenis yang pertama umumnya lebih sulit karena skup dan konsekuensi yang dimunculkan. Resikonya lebih besar, yang berarti manfaat strategisnya pun besar. Umumnya jangka panjang (lebih dari lima tahun). Karena itu organisasi harus mempertimbangkan benar sebelum memutuskan untuk menjalankannya.

9. Memilih Hubungan yang Tepat

Hubungan kontrak dapat dipandang dalam kerangka berjangka dan kontinum. Ada hubungan seperi penjual dan pembeli dimana organisasi memiliki pilihan kemana akan “membeli” jasa outsource. Umumnya hubungan ini jangka pendek dan bisaya beralih vendor tidak besar. Hubungan jangka panjang dapat berupa satu kontrak dalam jangka panjang atau kontreak yang terus menerus diperbaharui. Dalam hal ini akan berkembang hubungan saling menguntungkan yang bertahan lama. Di anataranya ada hubungan jangka menengah yang selesai ketika satu pekerjaan besar telah selesai.

Masing-masing bentuk hubungan memiliki implikasi tersendiri. Hubungan jangka pendek memiliki biaya set up serta administrasi yang ringan, dengan pekerjaan yang sederhana. Hubungan jangka menengah lebih kompleks dan biaya lebih banyak dengan manfaat yang substansial. Kerekanan jangka panjang membutuhkan biaya paling besar dan hanya relevan jika manfaat hubungan yang erat mendukung manfaat utama yang didapatkan perusahaan.

10. Menegosiasikan Kontrak yang Tepat

Ada komponen yang perlu dicantumkan dalam kesepakatan outsourcing. Penekanannya bukan pada siapa yang menang atau mendapatkan manfaat terbesar, tetapi keadilan dan keseimbangan bagi kedua pihak. Karena setiap aspek hubungan outsourcing diarahkan degan kontrak, kedua pihak harus menyepakati keseluruhan aspek tersebut. Ini berarti manajer perlu memikirkan kontingensi yang mungkin muncul dari setiap aspek yang tercantum dalam kontrak. Kedua pihak juga perlu menyepaklati bagaimana mengatasi sengketa setelah penandatanganan. Kesepakatan tidak boleh bergantung pada “niat baik” yang tidak jelas, melainkan memperjelas siapa, apa, dan dimana menyelesaikan sengketa.

Beberapa pertimbangan yang perlu dimasukkan ke dalam kontrak adalah::

  • Terms of the agreement.
  • Minimum services levels.
  • Ownership and confidentiality of data.
  • Warranty.
  • Exhibits (Lampiran)
  • Incentives.
  • Disclaimers.
  • Bankruptcy.
  • Force Majeure
  • Performance measures.
  • Anticipating change.

11. Menggunakan Insentif dan Penalti Kinerja

Memberikan insentif ketika kinerja terpenuhi dan melampaui standar kontrak, membayar bonus ketika melampaui harapan, dan memberikan penalti ketika gagal memenuhi target kinerja akan memastikan kondisi kinerja ynag optimal. Pastikan pula personil dan manajer yang terlibat juga mendakan insentif dan penalti yang sesuai secara konsisten sehingga seluruh personil termotivasi mencapai tujuan bersama yang telah ditetapkan.

12. Memasukkan Relationship Management Structure and Processes sebagai bagian dari Kontrak
Sediakan dalam kontrak relationship management structure yang formal dikaitkan dengan pelanggan dan vendor, misalnya berbentuk joint management teams yang bertanggung jawab terhadap hubungan harian, taktis dan strategis. Setiap tim hendaknya memiliki tanggung jawab, agenda yang jelas dengan frekuensi pertemuan yang ditetapkan serta keterkaitan dengan tim lain secara jelas. Tanggung jawab utama setiap tim termasuk identifikasi, resolusi dan eskalasi isu dengan cepat.

13. Menggunakan Kriteria Kinerja yang Objektif
Hubungan outsourcing yang berhasil adalah yang berfokus pada hasil. Hasil yang bermakna haruslah objektif, dapat diukur, dikuantifikasi, dan dibandingkan dengan kriteria yang ditentukan sebelumnya. Kriteria kinerja yang spesifik tergantung pada tipe layanan yang disediakan, persyaratan pelanggan, dan level service.  Jika ditetapkan dengan benar, kriteria kinerja akan objektif, dapat dikuantifikasi dan diperoleh datanya secara efisien, dalam ukuran yang dapat dibandingkan dengan kenerja organisasi atau provider lain

14. Menekankan Pengembangan Tanggung Jawab Perorangan  atas Relationship Management

Individu yang bertanggung jawab mengelola hubungan outsourcing dengan pelanggan harus mendapatkan pelatihan khusus bagaimana melakukan pekerjaannya. Termasuk di dalamnya pemahaman menyeluruh mengenai tujuan bisnis dari kontrak dan kinerja yang disepakati, beserta peran dan tanggung jawab individual, kewenangan dan stuktur pelaporan. Informasi yang sama perlu dikomunikasikan kepada end user. Dengan demikian seluruh organisasi memahami apa yang diharapkan, mengapa dan bagaimana masalah diidentifikasi dan diselesaikan. Termasuk juga jalur komunikasi yang diperbolehkan dsb. Pelatihan ini akan mengurangi kekecewaan dan penolakan terhadap outsourcing.

15. Mengelola Isu People
Manajer yang mengevaluasi outsourcing perlu mempertimbangkan isu terkait orang, terutama komunikasi. Inisiatif yang perlu diambil manajer untuk memastikan komunikasi yang lancar adalah membuat hotline sebagai pusat berkumpulnya rumor. Bentuk komunikasi seperti newsletters dan notulensi rapat dapat membantu memastikan pesan yang tepat tersampaikan dengan benar, secepat beredarnya rumor.

Memastikan orang terus diberikan informasi pada setiap fase dan memastikan pembahasan mengenai hal-hal yang dianggap penting menjadi penting karena organisasi tidak hanya berhubungan dengan aset fisik, tetapi juga orang-orang di dalamnya. Paling penting adalah ada persepsi keterbukaan dan keadilan dengan adanya komunikasi yang lancar


Outsourcing merupakan inisiatif strategis dari sebuah organisasi atau perusahaan. Oleh karena itu perlu diberlakukan dan ditindaklanjuti seperti halnya strategi perusahaan yang lainnya, dan dapat dievaluasi dengan metodologi yang sistematis. Hal-hal berikut dapat menjadi pertimbangan untuk dilakukan perusahaan dalam memutuskan dan melaksanakan outsourcing SI dalam organisasinya:

  1. Feasibilty study untuk menentukan area dan level outsourcing yang diharapkan. Termasuk di dalamnya menentukan tujuan
  2. Kontak Kerja yang detail menjelaskan fase pekerjaan beserta target yang terukur beserta metodologi pengukurannya, penggunaan aset dan fasilitas, dan kebijakan terkait keamanan, kerahasiaan, dan  SDM
  3. Survei kepuasan pelanggan dan kepuasan karyawan untuk mendapatkan feedback atas efektivitas outsource yang dilaksanakan
  4. Memelihara hubungan dengan vendor
  5. Melaksanakan langkah-langkah outsourcing yang metodologis dan terukur.
  6. Melakukan evaluasi secara periodik.


  4. Baldwin L.P., Irani Z, Love P.E.D. (2001). Outsourcing information systems: drawing lessons from a banking case study. European Journal of Information Systems, Volume 10, Number 1, 1 March 2001 , pp. 15-24(10). 0960085x/2001/00000010/00000001/3000372
  6. Jones, Wendell
Posted in Uncategorized | Comments Off on IMPLIKASI OUTSOURCING SISTEM INFORMASI

Hello world!

Welcome to Blogs. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging! Url your blog Blogs

Posted in Uncategorized | 1 Comment